Saturday, August 19, 2017

My Skincare Routine


DOR! Wakakaka. Dateng2 ngagetin orang. Helaawww semuaa I’m back. Kali ini mau ngepost review ah, udah lama ga ngeripiu sesuatu. Nah kali ini gw mau ngomongin soal skin care Korea yang lagi gw jalanin kurang lebih 3 bulanan.

Ini gw termasuk telat sih, temen2 kantor gw bahkan udah dari 2 tahun lalu make produk skin care Korea. Gw termasuk anak kemarin sore, baru nyoba 3 jenis produk/langkah dari 10 langkah yang “ideal”nya harus dilakukan biar kulitnya kinclong bak mbak2 drakor. 

Gw cerita dulu kali ya kenapa ujug2 gw pake skin care Korea. Awalnya gara2 gw ngerasa kulit gw tuh kusam, jerawatan dan punya bekas jerawat di pipi yang ga ilang2. Nyokap udah gemes nyuruh gw ke dokter kulit, tapi gw belum rela keluar duid banyak untuk kulit muka doang. Pun dari beberapa opini temen gw, ketika pemakaian obat dokter berenti, muncul lagi tuh problem kulit. Jadinya kek ketagihan obat muka untuk hal yang temporary. Mau beli SK II yang katanya tokcer juga masih maju mundur. Alasannya karna mahal. Kayanya lebih baik duidnya buat nambah2in tabungan haji. Sayang aja rasanya. 

Pas bulan puasa kemarin, gw random ngeliat video youtube-nya Suhay Salim. Di video ini dia jelasin panjang lebar soal skin care routine dia dengan memakai produk Korea. Beberapa produk yang dia pake harganya menurut gw relative lebih murah dan banyak variasinya. Jadi beneran bisa milih sesuai kebutuhan dan kondisi kantong kita. Gw pun tergoda mulai nyoba beli dikit2 skin care Korea, tapi ini masih level cemen ya, level newbie.  Berikut urutan skin care Korea pertama yang gw coba:


Sheet Mask

Merk pertama yang gw coba itu Nature Republic yang kebetulan ada di laci gw (oleh2 dari Korea). Di instruksinya ditulis pemakaiannya cukup 15-20 menit, tapi karena gw ga mau rugi, gw pake aja sampe sheet masknya kering di kulit. Pasca make sheet mask, langsung terasa halus dan kenyal di kulit gw. Happy deh rasanya karena efeknya cepet terasa. Saking semangatnya, gw hampir tiap hari make. Cuma sekarang udah dikurangin biar ga boros. Meski harga relatif murah, sekitar 10-20 ribu, tapi berasa ugha klo dipake saban hari. Akhirnya pemakaian sheet mask cukup 2x seminggu atau tergantung mood gw aja. 

Selain Nature republic, gw ganti2an make merk Innisfree atau Tony Moly. Efeknya sama aja kok, tinggal disesuaikan bahan alaminya sama problem kulit gw. Misalnya gw pengen kulit yang lebih cerah gw pake yang rasa lemon atau beras, klo pengen kulit rada kenyal pake yang madu atau tomat. Ga masalah merknya apa.



So far sih, untuk 3 bulan pemakaian kulit gw lebih cerah, jarang jerawatan dan terasa halus. Bekas jerawat juga agak memudar, mungkin karena sekarang kulit muka jadi lebih cerah ya. 

Tips: Sebaiknya amati perubahan pada kulit pasca make sheetmask. Ga semua orang cocok pake sheet mask, temen gw ada yang bruntusan pas make merk tertentu. Ada juga yang ga masalah sama merk tapi kulitnya bermasalah tiap pake sheetmask yang ada kandungan madunya.


Clay Mask

Awalnya gw kira minyak dan kotoran dari pori2 itu bisa dibersihin pake sabun muka biasa, ternyata eh ternyata kudu pake clay mask biar bisa terangkat semua. Clay mask yang lagi hits banget itu merk Innisfree. Ada 2 produk clay mask dari Innisfree: 
  1. Super Jeju Volcanic Pore Clay
  2. Jeju Volcanic Pore Clay
Dua2nya punya fungsi yang berbeda. Super Jeju Volcanic paling banyak direkomendasiin orang2 karena dia ngerawat pori2 secara menyeluruh dibandingkan dengan Jeju Volcanic Pore Clay yang “cuma” bersihin kotoran dan minyak dari pori2. Gw sendiri pake yang nomor 2, karena udah cukup mengatasi problem di kulit gw.


Cara pakenya gampang: habis cuci muka, kita oleskan masker secara merata ke kulit wajah selama 15-20 menit. Lalu hapus masker yang sudah mengering dengan memakai handuk yang sudah direndam air hangat. So far sih gw merasa pori2 muka gw lebih mengecil dibanding dulu kek bulan lobangnya gede2. Tapi entah perasaan gw doang apa ya? Soalnya ga ada yang bilang bahwa ini bisa mengecilkan pori2 sih.  

Gw make clay mask ini cuma 1x dalam seminggu, sesuai instruksi di kemasan. Emang sengaja ga mau pake sering2 biar minyak alami di kulit gw ga ilang. Harganya cukup mahal sih bagi gw, 100ml harganya 180rb. Tapi karna pakenya juga jarang, ini bisa sih sampe 6-8 bulanan. Oia Belinya bisa online atau dateng ke konter Innisfree di Senayan City.


Essence

Ini produk yang baru2 ini gw coba. Udah agak lebih advanced yeeee, dari yang cuma sheetmask dan Clay Mask sekarang udah ke Essence. Ciieeee cieeee. Hahahahaha. Essence ini fungsinya untuk hidrasi, memperbaiki sel kulit dan mengangkat sel2 mati. Bedanya Essence sama Serum? Sebenernya beda2 tipis sih alias sama aja. Biasa deh marketing, bikin produk serupa tapi tak sama. Klo dari review yang gw baca sih tekstur essence lebih ringan dari serum.

Merk yang gw pake itu Benton Snail Bee High Content Essence. Fungsinya banyak euy, semacam all in one untuk perawatan kulit. Keunggulannya antara lain memperbaiki kulit yang rusak, moisturizer dan mencerahkan wajah. 

gw masih pake sample sizenya

Gw usahakan pake tiap hari, karena kadang2 suka lupa euy. Biasanya dipake sehabis cuci muka, di oles tipis2 aja di kulit muka secara merata. Si Benton ini cepet banget nyeresep di kulit dan ga berasa minyakan karena memang kandungannya oil free. Harganya klo ga salah 170rb. Efek yang terasa adalah kulit muka gw lebih sehat. 

Tips: Karna harga yang cukup mahal dan belum tentu cocok, sebaiknya klo bisa beli sample-nya aja dulu. Harganya 17rb di OL shop.

Nah baru segitu nih skin care Korea Routine gw. Belum hebring sih klo dibanding mbak2 yang lain. Segini aja udah ngasi perubahan yang signifikan di muka gw. Emak gw, sang kritikus sejati, udah happy liat muka gw yang sehat. Rencananya gw mau beli 2 jenis produk lagi, tunggu reviewnya yaa.

Saturday, July 29, 2017

Kesalahan Umum Wawancara JST

Dua tahun belakangan ini gw selalu diminta bantuin teman kantor untuk latihan wawancara JST Australian Awards Scholarship (AAS). Gw lupa awalnya gimana, akhirnya jadi terus menerus sampai sekarang. Latihan wawancaranya bisa sampe 3-4 kali untuk 1 orang dan situasinya dibikin mirip2 kaya wawancara JST beneran agar mereka terbiasa dengan suasananya. Intinya: serius banget lah.

Dari beberapa kali ngewawancarain orang, gw menemukan beberapa kesalahan umum yang tersirat selama proses latihan wawancara ini berlangsung.

 

Terlihat menghafal jawaban

Biasanya klo udah sampe tahap wawancara, orang2 pasti udah cari tau kisi2 pertanyaan yang bakal ditanya sama JST. Infonya bisa dari nanya2 ke temen yang udah pernah wawancara atau banyak baca blogpost alumni AAS. Gw juga sih pernah nulis seputar wawancara JST, tulisan gw bisa dibaca disini. Info seperti ini yang mereka andalkan dan mereka juga udah nyiapin jawaban2nya. Nah saking berpegang teguh sama kisi2 ini, akhirnya jawabannya dihafal. Giliran lupa harus ngomong apa, trus panik, buyar semua deh dan udah ga fokus lagi. Atau ada juga kasus pas gw nanya tapi pake cara/kalimat lain, eh mereka jawabnya bingung. Pernah juga ketika gw nanya hal diluar kisi2 pertanyaan, mereka jawabnya glagapan. Padahal JST itu bisa nanya apaan aja lho, bahkan diluar kisi2 pertanyaan yang udah banyak beredar.

Tips: Sering-sering tukar pikiran dan ngobrol dengan alumni AAS atau penerima beasiswa lainnya, perdalam lagi jawaban dari kisi2 pertanyaan dan kuasai betul topik/subjek yang mau diambil.

 

Kurang dijelaskan

Terkadang gw nemu kasus yang ketika ditanya, jawabnya tuh pendek2. Sah2 aja sih jawab pendek tapi jawaban yang singkat2 gini bikin lo ga terlihat menarik daripada yang lain. Keliatan juga klo lo setengah2. Klo gw jadi JST, mending gw cari kandidat lain lagi lebih passionate jelasin rencana studi dia. Kadang gw gemes sih klo ngadapain temen kantor yang irit ngomong. Pas gw tanya kenapa, dia bilang di otak itu udah punya banyak ide yang mau diomongin tapi ga keluar.

Tips: coba deh nulis salah satu jawaban dari kisi2 pertanyaan di selembar kertas. Bikin semacam mind mapping. Iyap ditulis, bukan di ketik. Lebih nampol di tulis daripada di ketik. Trust me. Ketika udah ditumpahin semua, coba di highlight point2nya dan tulis lagi di kertas baru dengan lebih ringkas dari yang pertama.

 

Jawabnya muter2

Nah ini kebalikannya dari jawab yang pendek2. Ketika ditanya, jawabannya tuh kemana2 sampe pada akhirnya melebar dan ga nyambung sama apa yang ditanya. Akibatnya JST tidak mengerti apa yang kita bicarakan atau berpotensi dicecer sama JST karena ga konsisten. Gw paham sih, emang ga mudah ngomong clear and to the point. Klo jawab kependekan salah, kebanyakan juga salah. Apalagi ini satu2nya kesempatan buat lo menunjukkan bahwa lo pantes dapat beasiswa. Rasa2nya tuh pengen numpahin semua yang ada di otak lo.

Tips: belajar untuk ngomong terstruktur alias tertata. Hindari berbicara terlalu panjang. Penggal satu topik penjelasan kita menjadi beberapa kalimat. Sertai contoh klo kita tiba2 blank.


Ngomongnya terlalu teknis

Kadang ya kita tuh berasumsi orang tuh udah paham sama maksud dan penjelasan kita. Padahal sih ngga juga. JST belum tentu berasal dari latar belakang pendidikan yang sama kaya kita. Gw sering ngalamin ketika temen kantor gw ngejelasin course-nya dia, dia jelasin pake kosa kata yang gw ga pernah denger sebelumnya. Klo pas gw pengen kepo sih kadang gw tanya lagi maksudnya apa, itu pun kadang tetep dijelasin pake Bahasa dewa. 

Tips: Perbanyak latihan dengan Bahasa yang umum dan mudah di mengerti. Hindari menggunakan Bahasa yang terlalu teknis.


Kurang PEDE!

Gw sering banget nemu kasus ini. Rata2 ketika menjelaskan sesuatu, mereka cenderung mengecilkan diri mereka sendiri. Padahal pengalaman udah segambreng, tapi pas wawancara ga ada satu pun pengalaman maha penting itu diceritakan. Kadang kita anggep pengalaman kerja itu hal biasa, padahal bisa jadi nilai plus. 

Tips: coba inget2 lagi apa pengalaman (bisa pengalaman kerja atau lainnya) yang berkaitan dengan jurusan yang akan diambil.


Long Term Plan-nya Kurang Jejek

Salah satu pertanyaan umum pada saat wawancara JST adalah: “what do you see yourself in ten years?”. Rata2 jawabannya memang visioner banget, tapi ga realistis. Klo Bahasa Jawanya: jawabannya ga jejek. Ga napak. Lebih baik punya rencana yang konkrit bisa dilakukan dalam waktu 10 tahun. Selain ga jejek, kadang ketika menjelaskan rencananya, ada komponen yang kurang. Dia udah jawab “What” dan “Why” tapi “How”-nya ga ada. Atau malah ga tau. Atau ga punya back up plan klo nemu hambatan. Atau malah ga bisa mengidentifikasi hambatan yang mungkin dihadapi ketika akan menjalankan rencananya.

Tips: jangan lupakan tiga sekawan ketika menjelaskan sesuatu yaitu What, Why and How.


Dari kesalahan2 itu, gw menyimpulkan bahwa kebanyakan kesalahan umum ini karena mereka belum paham betul/belom mendalami core atau inti dari pertanyaan: emangnya lo mau ngapain sih ngelanjutin sekolah lagi?

Karena belum paham betul intinya itu tadi, akhirnya berdampak pada jawaban2 yang dijelasin itu kurang “mengigit” dan akhirnya jadi kurang meyakinkan bahkan ga nyambung ketika wawancara. Klo lo udah ngelotok core-nya, Insya Allah pertanyaan apapun bisa dijawab. Ngemengnya jadi gampang. Lo bisa kait2in hal yang satu dengan yang lain. 

Kuncinya sebenernya ada tiga. Pertama, luangkan waktu untuk memikirkan sebenernya tujuan ngelanjutin sekolah. Kedua, perbanyak latihan wawancara. Bisa sendiri atau dengan orang lain. Ketiga, belajar untuk evaluasi diri sendiri. Coba rekam ketika lo latihan wawancara. Dengerin lagi rekamannya. Evaluasi apa yang bisa diperbaiki apa yang harus dipertahankan.
Semoga membantu :)

PS: ini temen2 AAS gw